Biografi Cut Nyak Dien Beserta Sejarah Perjuangannya

Cut Nyak Dien merupakan salah satu dari sekian banyak pahlawan nasional indonesia. Untuk memahami lebih lanjut mengenai biografi Cut Nyak Dien beserta sejarah perjuangannya di bawah ini akan kami uraikan secara singkat.

Perjuangan dan keberanian seorang Cut Nyak Dien dalam melawan penjajah menjadikan namanya harum dan selalu dikenang hingga saat ini. Tak heran seorang wanita berdarah aceh ini menjadi inspirasi bagi banyak wanita di Indonesia. Lebih lanjut mengenai biografi Cut Nyak Dien dapat kita lihat di bawah ini:
biografi-cut-nyak-dien-beserta-sejarah-perjuangannya
Nama                               : Cut Nyak Dien
Tempal dan tahun lahir : Lampadang, Aceh Besar, 1848
Suami                              : Teuku Cek Ibrahim Lamnga
                                      : Teuku Umar
Ayah                               : Teuku Nanta Seutia
Ibu                                 :  Putri Uleebalang Lampagar
Keturunan                       : Cut Gambang 
Meninggal                      : Sumedang, 6 November 1908
Gelar                   : Pahlawan Nasional (diberikan oleh Presiden Soekarno pada tahun 1964).

Dalam perjalanan hidupnya Cut Nyak Dien menikah muda dengan Teuku Cek Ibrahim Lamnga pada tahun 1860. Meletus nya perang Aceh pada tahun 1873 membuat suaminya tergugah untuk berjuang di medan perang hingga maut menjemputnya pada tahun 1878. Siapa sangka perempuan keturunan bangsawan Aceh yang semasa kecil dibekali ilmu agama dan pekerjaan wanita sebagaimana wanita lain pada masa tersebut beralih haluan mengangkat senjata melawan Belanda setelah mengetahui bahwa suaminya tewas di medan perang. 

Sebagaimana yang tercantum dalam biografi Cut Nyak Dien di atas beliau memiliki suami kedua dengan nama Teuku Umar yang kemudian bersama-sama kembali berperang melawan Belanda hingga awal tahun 1899 Teuku Umar tewas di Medan Perang. Sepeninggal suaminya Cut Nyak Dien tetap bertahan dalam peperangan hingga akhirnya tertangkap oleh pihak belanda pada tahun 1901 dan kemudian secara berkelanjutan diasingkan ke Sumedang Jawa Barat dan meninggal disana pada tanggal 6 Nopember 1908.

Baca Juga:

 
About - Contact Us - Sitemap - Disclaimer - Privacy Policy
Back To Top